Pengertian, Jenis dan Fungsi Silinder PneumatikAbi Blog

Pengertian, Jenis dan Fungsi Silinder Pneumatik

Pengertian Silinder Pneumatik

Silinder pneumatik adalah salah satu komponen yang berfungsi untuk melakukan gerakan dengan menggunakan metode kompresi udara sebagai medianya.

Jenis –jenis Silinder Pneumatik

  1. Silinder dengan batang piston,
  2. Silinder rodles (drive linier),
  3. Silinder Putar,
  4. Tandem dan silinder multi posisi,
  5. Clamping silinder,
  6. Drive dengan linier guide,
  7. Bellows dan silinder diapragma.
Baca Juga :  Memahami Ketelitian Mikrometer Sekrup dan Cara Kerjanya
Silinder Pneumatik
Silinder Pneumatik

Silinder dengan batang piston

Silinder dngan batang piston dibagi menjadi dua jenis sesuai dengan fungsi nya, yaitu:

  1. Silinder tunggal acting, dan
  2. Silinder ganda acting (single-acting)

Penjelasan dari kedua jenis silinder dengan piston tersebut adalah

Silinder tunggal acting

Silinder ini hanya memiliki satu koneksi kompresi udara. Udara yang bertekanan masuk menggerakkan piston dalam satu arah, dan kekuatan silinder terbentuk pada arah tersebut. Untuk mengembalikan keposisinya kembali cukup membuang tekanan udara tersebut dari silinder.

Silinder tunggal acting
Silinder tunggal acting

Per mekanik didalam silinder memberikan dorongan untuk kembali ke posisi awal. Bagian ini memiliki lubang ventilasi / exhaust sehingga tidak ada tekanan berlebihan atau tekanan rendah yang dihasilkan oleh gerakan piston di dalam ruang silinder.

Keuntungan penggunaan siliner tunggal acting adalah:
  1. Pemakaian tekanan udara berkurang,
  2. Mudah digerakkan melalui katup 3/2-way,
  3. Kembali ke posisi awal padaterputusnya sumber daya listrik.
Kekurangan silinder tunggal acting
  1. Panjang kontruksi silinder terbatas,
  2. Stroke panjang tergantung per / spring yang membatasi stroke panjang maksimum,
  3. Kekuatan hanya terbentuk dalam satu arah, biasanya maju,
  4. Kekuatan tertahan oleh gaya pegas dari per/ spring,
  5. Tidak ada gaya konstan (tergantung stroke).

Silinder ganda acting (double-acting)

Silinder ganda acting membutuhkan tekanan udara untuk setiap gerakannya yaitu gerakan mundur dan maju. Silinder ini memiliki kekuatan pada kedua gerakannya. Cara termudah untuk menggerakkan silinder ganda acting adalah dengan memakai katup 5/2-way.

Keuntungan pemakaian silinder ganda acting:
  1. Memiliki kekuatan ke kedua arah, yaitu maju dan mundur / keluar dan masuk,
  2. Gaya konstan (tergantung stroke),
  3. Bisa stroke lebih panjang, bahkan dalam ukuran meter.
Kekurangan pemakaian silinder ganda acting:
  1. Setiap gerakan membutuhkan tekanan udara,
  2. Dalam hal kegagalan tekanan udara, tidak kembali ke titik awal.

Bentuk silinder dengan batang piston

Silinder tunggal acting maju
Silinder tunggal acting maju

Bentuk silinder pneumatik standar memiliki bagian-bagian berikut:

  1. Silinder barel,
  2. Bearing / bantalan cap,
  3. End cap,
  4. Piston / seher,
  5. Rod piston.

Disambping bagian-bagian diatas , juga ada komponen-komponen kecil pendukung, misalnya: seals, bearing, pengarah band, magnet permanen, komponen tambahan tergantung pembuatnya.

Silinder barel

Silinder barel adalah tabung pada silinder dengan penambahan support-support unuk penempatan sensor dan aksesoris yang lain, antara lain:

  1. Tempat pemasangan sensor,
  2. Pemasangan optin / pilihan lain pada lampiran produsen,
  3. Satu sisi untuk tekanan udara pada silinder ganda acting.
 Batang piston / seher

Batang piston adalah bagian yang mentransmisikan kekuatan berupa gerakan, ujung batang piston bisanya memiliki komponen penyambung ke bagian lain.

Silinder tunggal acting mundur
Silinder tunggal acting mundur
Piston

Piston adalah bagian yang merubah energi tekanan menjadi gerak, dalam hal ini gerak maju mundur sesuai arah tabung silinder. Piston terhubung dengan batang piston untuk melakukan gerakan pada silinder, piston memiliki seal-seal yang memperangkap udara didalamnya di bagian depan maupun belakang.

Bearing caps

Ini adalah bagian penutup silinder (silinder barel) sebagai bearing dan pembatas/ penyegel untuk batang piston.

End Caps

Tutup akhir silinder pada silinder barel pada sisi lain. Koneksi udara kedua biasanya terletak pada end caps.

Desain Silinder Pneumatik
Desain Silinder Pneumatik
Rodless silinder

Silinder rodless biasanya berupa silinder yang tidak memiliki batang piston dan berfungsi melakukan gerakan linier. Bisa dikategorikan sebagai drive linier.

Silinder ini banyak didapatkan dalam berbagai bentuk,  sebagai drive yang sederhana atau drive yang terintegrasi.

Loading...
loading...
The following two tabs change content below.
Saya bekerja di sebuah perusahaan Marine Service di Batam, aktivitas saya setiap hari selain melakukan kegiatan pokok di perusahaan juga menulis di blog, membangun web. Saya nge-blog sejak 2009 dan merupakan hobi sekaligus saya berbagi pengalaman.

Buat Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *