Relay, pengertian, tujuan, keuntungan, jenis dan fungsiAbi Blog

Pengertian, tujuan pemakaian, dan jenis relay

Apakah Relay ?

Sebelum mengetahui fungsi dan jenisnya, harus di pahami dulu “apakah relay itu ?“. Relay adalah sakelar listrik / elektrik yang membuka atau menutup sirkuit / rangkaian lain dalam kondisi tertentu.

Jadi alat kontak ini pada dasarnya adalah sakelar yang membuka dan menutupnya (open dan close-nya) dengan tenaga listrik melalui coil yang terdapat di dalamnya. Pada awalnya sebuah relay memiliki koil  / lilitan tembaga / cooper yang melilit pada sebatang logam, pada saat koil di beri masukan arus / tegangan listrik / elektrik maka koil akan membuat medan elektromagnetik yang mempengaruhi batang logam di dalam lingkaran-nya tersebut untuk menjadikannya sebuah magnet.

Baca Juga :  Berbagai Sumber Energi Alternatif Yang Tidak Akan Pernah Habis

Kekuatan magnet yang terjadi pada batang logam tersebut menarik lempeng logam lain yang terhubung melalui armature /tuas ke sebuah sakelar. Biasanya relay memicu sakelar terbuka dan tertutup, dan hal ini tergantung type dan kebutuhan.

Relay
Relay

Tujuan pemakaian relay

Tapi dengan kemajuan jaman relay tidak lagi identik dengan perangkat mekanis seperti di atas. Lalu apakah tujuan penggunaannya dalam rangkaian listrik atau sirkuit elektronika ? Ada beberapa tujuan penggunaan relay dalam rangkaian listrik maupun elektronika, yaitu:

  1. Untuk pengendalian sebuah rangkaian
  2. Sebagai pengontrol sistem tegangan tinggi tapi dengan tegangan rendah.
  3. Sebagai pengontrol sistem arus tinggi dengan memakai arus yang rendah.
  4. Fungsi logika.

Jenis – jenis relay

Untuk memenuhi kebutuhan di dalam merangkai atau membuat sirkuit listrik dan elektronika, beberapa produsen membuat / memproduksi berbagai macam / jenis relay, namun secara sistem di bagi atas:

1. Electromagnetic Relays (EMRs) = Relay Elektomagnetik

Electromagnetic Relays (EMRs) terdiri dari kumparan / koil untuk menerima sinyal tegangan tertentu, dengan satu set atau beberapa kontak yang terhubung pada armature / tuas yang diaktifkan / digerakkan oleh kumparan energi untuk membuka atau menutup sirkuit listrik sebagai hasil dari proses relay tersebut.

2. Solid-state Relays (SSRs)

Solid State Relay
Solid State Relay

Solid-state Relays (SSRs) menggunakan output semikonduktor bukan lagi kontak secara mekanik untuk membuka dan menutup sirkuit. Perangkat output optik digabungkan ke sumber cahaya LED di dalamnya. Relay dihidupkan dengan energi LED ini, biasanya dengan tegangan DC power yang rendah.

2. Microprocessor Based Relays (berbasis mikroprosesor)

Mengunakan mikroprosesor untuk mekanisme switching. Umum digunakan dalam pemantauan sistem proteksi power / daya.

Apa keuntungan penggunaan relay dan kerugian yang di dapat ?

1. Electromagnetic Relays (EMRs)

  1. Sederhana dan mudah di pahami.
  2. Tidak mahal.
  3. Mudah diperbaiki secara teknik

2. Solid-state Relays (SSRs)

  1. Tidak ada gerakan mekanis.
  2. Secara proses lebih cepat dari EMR.
  3. Tidak memicu antara kontak, sebagai kontak mandiri.

3. Microprocessor-based

  1. Presisi yang jauh lebih tinggi dan lebih handal dan serta tahan lama.
  2. Meningkatkan keandalan dan kualitas daya sistem tenaga listrik sebelum, selama dan setelah kesalahan terjadi.
  3. Mampu bekerja baik dengan digital maupun analog I /O
  4. Harga yang lebih mahal

Mengapa sebuah sistem membutuhkan perlindungan / pengamanan / proteksi?

  1. Agar tidak ada fault free pada sistem.
  2. Hal ini tidak praktis dan tidak ekonomis untuk membuat sebuah ‘fault free’ pada sistem.
  3. Sistem kelistrikan akan mentolerir tingkat kesalahan tertentu.
  4. Biasanya kesalahan disebabkan oleh kerusakan isolasi karena berbagai alasan: usia sistem, pencahayaan, dll

Kesalahan yang terjadi pada rangkaian listrik / elektrik kebanyakan adalah

  1. Karena ‘phase-to-ground faults‘, kesalahan hubungan antara phase listrik ke grounding.
  2. Kesalahan ‘phase-to-phase’, kesalahan antar phase.
  3. Kesalahan phase-phase-phase, juga kesalahan antar phase dan
  4. Kesalahan double-phase-to-ground, antara dua phase ke grounding.

Keuntungan menggunakan relay sebagai pelindung rangkaian

  1. Mendeteksi kegagalan sistem, di saat hal itu terjadi relay akan mengisolasi bagian yang terjadi kesalahan dari semua sistem.
  2. Mengurangi dampak kegagalan setelah hal itu terjadi meminimalkan resiko kebakaran, bahaya bagi sistem tegangan tinggi dan lainnya.

Perbandingan pemakaian relay dengan alat serupa

1. Perbandingan penggunaan relay sebagai pengaman rangkaian / sirkuit dengan circuit breaker (CB)

  • Relay : adalah seperti otak memutus dan menyambung sirkuit seperti otot manusia, membuat keputusan berdasarkan pengaturan, mengirimkan sinyal ke circuit breaker. Berdasarkan pengiriman sinyal pemutus sirkuit akan membuka / menutup.

2. Perbandingan penggunaan relay sebagai pengaman rangkaian / sirkuit dengan fuse / sekering

  • Relay : memiliki pengaturan yang berbeda dan dapat diatur berdasarkan kebutuhan keamanan, dapat di reset.
  • Fuse hanya memiliki satu karakteristik yang spesifik untuk satu jenis.
  • Fuse tidak dapat di reset tetapi diganti jika mereka putus.

Skema perlindungan / pengamanan / proteksi menggunakan relay di butuhkan pada beberapa hal seperti berikut:

1. Motor Protection

a. Motor Protection Timed Overload

Timed Overload. Motor terus beroperasi di atas nilai akan menyebabkan kerusakan termal motor.

b. Thermal Overload Relays

Thernal Overload Relay
Thernal Overload
  • Menggunakan strip bimetal untuk membuka / menutup kontak ketika suhu melebihi / turun ke tingkat tertentu.
  • Memerlukan waktu reaksi tertentu.
  • Waktu inverse / hubungan saat.

c. Plunger-type relays

Plunger Type Relay
Plunger
  • Reaksi yang cepat.
  • Menggunakan timer untuk waktu tunda / delay.
  • Waktu inverse / hubungan sesaat.

d. Induction-type relays

Induction Type Relay
Induction
  • Paling sering digunakan saat daya AC naik dengan tiba tiba.
  • Merubah waktu untuk mengatur waktu delay.

e. Motor Protection Stalling

  • Ini terjadi ketika sirkuit motor energize, tapi rotor motor tidak berputar. Hal ini juga disebut rotor terkunci.
  • Efek : ini akan menghasilkan arus yang berlebihan mengalir yang tetap mengalir. Hal ini akan menyebabkan kerusakan termal untuk kumparan motor dan isolasi.
  • Sejenis relay yang digunakan untuk motor timed overload protection yang berlebihan dapat digunakan untuk pelindung motor.

f. Motor Protection Single Phase and Phase Unbalance

Motor Protection Single Phase and Phase Unbalance
Motor Protection Single Phase and Phase Unbalance
  • Single Phase : Motor tiga phase saat hilangnya salah satu dari tiga fase dari sistem distribusi listrik.
  • Phase unbalance : Dalam sistem yang seimbang antar tiga tegangan line-netral sama besarnya dan pembagian 120 derajat tiap phase satu dengan lain. Jika tidak, sistem ini tidak seimbang.

g. Motor Protection yang lain

  1. Instantaneous Overcurrent. Differential Relays.
  2. Undervoltage. Electromagnetic Relays.
  3. Ground Fault. Differential Relays Transformer Protection.

2. Transformer ProtectionThermal overload relays

a. Gas and Temperature Monitoring

Gas Monitoring

Cara kerjanya ini akan mendeteksi setiap jumlah gas di dalam trafo. Sejumlah kecil gas akan menyebabkan ledakan transformator.

Temperature Monitoring

Jenis ini digunakan untuk memonitor suhu kumparan dari transformator dan mencegah overheating.

b. Differential and Ground Fault Protection

Differential and Ground Fault Protection
Differential and Ground Fault Protection

Ground Fault. Untuk koneksi Wye, kesalahan grounding dapat di deteksi dari kawat netral terbumi.

3. Generator Protection

  1. Differential and Ground Fault Protection.
  2. Phase unbalance.
Generator Protection
Generator Protection
  • Arah rotasi dari urutan negatif adalah berlawanan dengan apa yang diperoleh ketika urutan positif diterapkan.
Negative sequence unbalance
Negative sequence unbalance
  • Negative sequence unbalance factor = V-/ V + atau I-/ I +
  • Negatif Relay akan terus mengukur dan membandingkan besarnya dan arah arus.

Kesimpulan

  1. Relay mengontrol output sirkuit untuk daya yang lebih tinggi.
  2. Keselamatan akan meningkat
  3. Sebagai proteksi / pelindung sangat penting untuk menjaga kesalahan dalam sistem di isolasi dan menjaga peralatan agar tidak rusak.
Loading...
loading...
The following two tabs change content below.
Saya bekerja di sebuah perusahaan Marine Service di Batam, aktivitas saya setiap hari selain melakukan kegiatan pokok di perusahaan juga menulis di blog, membangun web. Saya nge-blog sejak 2009 dan merupakan hobi sekaligus saya berbagi pengalaman.

Latest posts by Abi Royen (see all)

5 Comments

Buat Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *